ANGIOGRAPHY

Image

Angiography adalah pencitraan pembuluh darah menggunakan air-larut ionik atau nonionik media yang kontras sinar X disuntikkan ke dalam aliran darah arteri (arteriografi) atau pembuluh darah (venography). Untuk pembuluh getah bening, media kontras digunakan berminyak.

Angiografi berfungsi untuk menyelidiki keadaan normal dan patologis dari sistem kapal penyempitan dan obstruksi lumen terutama atau pelebaran aneurismal. Selain kondisi tumor, malformasi arteriovenosa (AVM) dan fistula arteriovenosa (aVF) atau sumber perdarahan diselidiki dengan angiografi. Komplikasi rendah tetapi agak berbeda sesuai dengan akses kapal. Dalam sistem arteri, tingkat komplikasi terendah dilaporkan untuk akses femoralis dengan 1,73%, 2,98% untuk arteriografi translumbar, dan tertinggi untuk pendekatan transaxillary dengan 3,23%. Komplikasi ini akan mengakibatkan terutama dari masalah lokal seperti hematoma, dan fistula arteriovenosa pseudoaneurysms, dll, atau dari kawat penuntun dan manipulasi kateter. Kelompok kedua terdiri komplikasi efek samping bahan kontras pada fungsi ginjal dan efek sistemik atau reaksi alergi.

Hari ini, gambar diambil terutama dengan teknik digital pengurangan (digital pengurangan angiografi DSA), Namun, tembakan tunggal atau serangkaian cepat juga dapat diambil dengan penukaran film yang cepat, dalam modus cine (cine angiografi untuk arteri koroner) atau sebagai rekaman video digital langsung dari intensifier gambar layar.

Injeksi bahan kontras ke arteri dan vena dilakukan baik secara langsung melalui tusukan jarum atau menggunakan kateter angiografik perkutan dimasukkan paling sering dibuat dari polietilen, poliuretan atau nilon. Kontras injeksi dilakukan dengan tangan (terutama di tusuk jarum langsung atau dalam arteri kaliber kecil) atau dengan injector kekuasaan.

Sebuah terminologi yang spesifik berasal dari:

1) organ yang akan dicitrakan, misalnya koroner, serebral, ginjal, hati angiografi,

2) daerah kapal, aortography misalnya, angiografi perifer, cavography,

3) dari metode yang dipilih akses terhadap kapal yang diinginkan atau daerah organ, misalnya arterio langsung / venography atau kateter arterio / venography, 

4) pilihan akses kapal, misalnya transfemoral, transaxillary, brakialis, splenoportography translumbar dan langsung atau tidak langsung. Semua ini berbagai istilah dapat digunakan dalam kombinasi seperti super selektif arteriografi hati transfemoral, yang berarti kateter telah maju ke setidaknya cabang derajat kedua dari arteri hepatik dari pendekatan femoral.

Studi angiografik secara rutin dilakukan dengan anestesi lokal. Setelah infiltrasi kulit dan jaringan di sekitar arteri atau vena yang akan ditusuk, sayatan kulit kecil dibuat, dan arteri yang ditusuk dengan jarum angiografik. Untuk penyisipan kateter perkutan, teknik Seldinger digunakan

Jasa SEOsarikerudung.com